Pengalaman Sefri Ayuliana Ikut Seleksi CPNS BMKG

Liat kawan-kawan cerita napak tilas perjuangan batin ngikutin CPNS, akupun terpancing ingin cerita juga.

Persis tahun lalu, aku udh sampe limit dimana aku pingin pulang karena buta arah dan gaktau langkah idup selanjutnya yg mau diambil apa (soal pekerjaan). Waktu itu bulan kedua setelah aku wisuda. Hampir gila di kosan Bandung, tak ada kawan cerita selain tembok kamar. Mau main tak ada duit. Jadi refreshingnya mengandalkan wifi kosan, sama main-main kertas. Sebetulnya ada bayangan dikit, mau coba lamar ke kampus s1, dan iya udh coba lamar. Tapi gaktau kenapa, hati berat sekali, karena minder sama kawan-kawan seangkatan yg udah jadi dosen muda di sana. Prestasi, jam terbang, dan skill nya luar biasa, sedangkan aku mahasiswa hampir DO dr ITB.

Sampe pertengahan bulan, tiba-tiba keluar pengumuman ada bukaan CPNS, dan dari antah berantah, ada pulak formasi jurusanku spesifik di sana, di BMKG pusat, Jakarta. Aku bahkan gak cari tau itu bakalan kerja apa, ditempatin di unit apa, pokoknya cuman itu satu-satunya jalan yg kebuka, aku lamar, dengan penuh harap. Bukan karena itu CPNS, profesi yg jd rebutan orang. Tapi karena cuman itu satu-satunya pilihan aku.

Yaudah, aku ikutin per tahapnya, mulai dari berkas. Scan2an berkas aku cuma modal aplikasi scanner dr hp, alhamdulillah semua aman, lolos ke tahap berikutnya di Oktober: CAT. Aku ikut CAT di Jakarta karena itu lokasi paling dekat dari Bandung.

Tips CAT? Gak ada selain doa dan latihan. Memang betul-betul modal doa dan yakin bakalan Allah bantu. Modalnya: istighfar banyak-banyak, biar lancar segala-galanya. Alhamdulillah lulus dengan nilai pas passing grade. Asli pas keluar tulisan selamat di komputer, aku matung: Maha Besar Allah, satu soal aja aku gagal, selesai aku di situ. Lanjut ke tahap selanjutnya di November: psikotes, tes bidang, dan wawancara.

Jujur aku makin gila di kosan, tapi waktu itu aku masi rajin ikut kajian, karena memang gak ada kawan selain Allah. Kalo gak diwarasin aku udah antuk-antuk kepala mungkin di kamar. Bayangin aja, duit krisis, jarak satu tes ke tes selanjutnya sebulan, mau pulang gakbisa, terpaksa harus nunggu di kosan. Pas tahap tes ini, aku takut setengah mati, aku udah jelas-jelas kalah: nilai CAT jauh di bawah biarpun lulus passing grade, sainganku udah jelas berpengalaman dr segi kerjaan dan ilmunya lebih sesuai dengan yg diminta, dan yg diterima cuman SATU orang. Tapi aku waktu itu berusaha mewaraskan diri: gak ada yg gak mungkin karena Allah Maha Kuasa. Semuanya mungkin, yg membatasi cuman logika kita aja. Di tahap ini aku banyak belajar dan lebih paham makna Laa hawlaa walaa quwata illaa billaah, hasbunallah wani’mal wakiil, dan kalimat-kalimat penghibur lain dari Allah.

Setelah tahap ini aku gambling. Aku pulang ke Takengon cabut dari kosan Bandung sambil ngangkut semua barang. Kalo aku lulus, aku udh di Takengon untuk ngurus berkas-berkas, dan nanti bakalan nyambung kosan di Bandung sementara nyari kos di Jakarta. Kalo gak lulus, aku udah di Takengon juga dan gak ada urusan lagi sama Bandung. Aku cemas, tapi jauh-jauh dalam hati aku yakin sekali Allah pasti lulusin aku entah cemana caranya. Aku sama sekali gakmau mikir kalo aku gak lulus nanti gimana. Karena setelah aku dengar, Allah tergantung perasangka hamba-Nya pada-Nya. Jadi aku gakmau berperasangka Allah gak lulusin aku, biarpun aku sama sekali gak kompeten.

Yaudah, aku pulang dengan hati gak karu-karuan, tapi jauh didalam hati aku tenang: pasrah tapi ngatur-ngatur biar yakin Allah lulusin. Karena ini satu-satunya jalan aku bisa bekerja untuk pertama kali secara resmi, biar aku punya status, biar orangtuaku gak galau.

Tiba di hari pengumuman, aku sama mamak gemetar liat hp (liat pengumumannya di HP). Aku gak berenti-berenti ngucap Laa hawla walaa quwata illaa billaah sambil buka pengumuman. Gak ada yg gak mungkin, Allah maha kuasa. Pas buka: AKU LULUS. Dan yang diterima DUA ORANG. Entah cemana ceritanya, padahal yg diterima aslinya cuman satu. Dan cuman bidangku aja ada kasus spesial kayak gitu, dan yang spesial untuk aku 😭. Padahal nilai aku jauh di bawah yg urutan pertama, tapi kami berdua lulus.

Dan jadilah aku calon weather forecaster di BMKG.

Terlepas dari CPNS, aku belajar banyak soal yakin, soal ngandalin Allah di tahap ini. Seberat apapun jalan yang aku jalani sekarang, ini pilihan Allah. Harapan yg dikabulkan pasti baik, karena kita minta pake doa. Dari sini juga aku belajar, Allah tu Maha Kuasa. Kalo Allah Maha Kuasa, kenapa kita malah ngandalin manusia yg serba kekurangan untuk bantu kita dapat kerja atau masuk jurusan favorit alias nyogok? Mindsetnya, mungkin orang-orang punya orang hebat yg bisa diandalin, tapi kita punya Allah yang Maha Mengendalikan Sesuatu. Aku gak kompeten tapi ada Allah yg insyaAllah memantaskan kita asalkan kita minta tolong. Ini masih pe er untuk aku, karena baru ingat pas lagi susah aja, ampun ya Allah 😢.

Sama satu lagi, aku belajar gak mendasarkan usaha atas apa yg kita dapat. Kalo kita berhasil dapat yang kita mau, itu karena Allah yg tolong, bukan karna usaha kita. Besarpun usaha kita kalo Allah gak tolong gak mungkin tercapai. Aku dengan kemampuan pas-pasan, bisa lulus menurut klen kenapa? Huhu. Memang murni pertolongan Allah.

Semoga jadi inspirasi kawan-kawan yang masih mikir “yah formasinya cuman satu, pasti aku gak lulus”, tapi tetap nyoba dengan gak yakin, padahal pingin kali jadi PNS. Jangan mikir kayak gitu. Andalkan Allah, Allah pasti bantu. Sekarang katanya cuman satu yg diterima, siapa yg nyangka nanti tiba-tiba mintanya 10? Gak ada yg gak mungkin.

(Ditulis oleh Sefri Ayuliana, Pusat Meteorologi Publik BMKG)

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.